sedikit cerita tentang operasi prostat

beberapa waktu lalu, salah satu pakdeku menjalani operasi prostat. Awalnya aku ga tau apa itu prostat, bahkan pakdeku sendiri bingung..tp untungnya(alhamdulillah) internet benar2 membantu utk menjelaskannya.
aku sendiri baru tahu klo ternyata pembesaran kelenjar prostat itu adalah sebuah hal yang sangat alami bagi kaum pria terutama usia 45 ke atas. Itu menjadi sesuatu hal yang alami dan setau saya dan saya tahu dari bbrp informasi belum ada penelitian yang dapat menjelaskan kenapa prostat dapat membesar.
ya..kembali pada operasi prostat, operasi prostat yang dijalani oleh pakdeku dinamakan “TUR“. Kurang tahu juga singktnnya apa, tp itu adalah operasi dengan model laser(dikerok gtu…jdi cuma bius lokal n pasien dapat melihat proses yang dilakukan dalam sebuah layar).

Biasanya setelah operasi TUR ini pasien akan dipasangi cateter; semacam alat bantu untuk kencing. Ini karena pasien belum diijinkan utk melakukan mobilitas. Pemasangan cateter ini bertujuan untuk membersihkan sisa gumpalan darah atau bahasa kedokterannya stolsel yang masih menempel. Pembersihan ini umumnya memakan waktu 7hari setelah itu akan dilihat apakah air seni yang keluar sudah mulai bening. Hal itu karena pasca operasi, air seni yang keluar bersamaan dg semacem cairan infus yang untuk pembersihan itu akan berwarna merah darah gtu…tp warna darah yang merah kecoklatan.

Nah…dalam proses observasi itu akan dipelankanlah tetesan cairan tadi, klo masih merah kecoklatan berarti belum bersih. Harapannya, pasca 7minggu stolsel2 tadi sudah keluar semua tp memang tiap pasien itu beda kasus.
sebagai catatan klo pasca operasi n selama masih terpasang cateter itu, merasakan kembung dan rasanya mau pipis tp ga bisa harus segera panggil suster agar segera diambil tindakan. Karena klo ga diambil tindakan maka tll banyak cairan dalam kandung kemih yg ga bisa keluar n itu agak riskan selain karena si pasiennya sendiri ga nyaman. Sebab semasa pemasangan kateter itu, si pasien harusnya ga merasakan rasa kepengen pipis gtu.

Sebagai tambahan, pasca operasi selepas 7hari atau mungkin 10hari, akan lb baik banyak mobilitas tp jangan sampai tll lelah. Itu akan membantu sisa stolsel yang ada cepat keluar atau dg harapan stolsel tadi sudah mengalami lisis jadi lebih mudah keluar, jangan lupa juga banyak minum karena si cairan tadi pasti sudah harus dilepas. Bahkan sebenarnya pemasangan si kateter yg tll lama jg tak baik karena akan menimbulkan iritasi. Kateter itu bisa dibilang alat bantu utk mengeluarkan stolsel tadi n bantu pasien pasca operasi. Nah..klo selepas di lepas kateter n pipisnya bisa lancar maka bisa pulang dg nyaman.
Memang kadang ada rasa seperti “anyang2en”/rasa kencing yg ga lampias gtu, tp itu gpp, biasanya itu bagian dari proses karena pemasangan kateter gtu.. Cara mengatasinya, klo muncul rasa itu minum air kurleb 2gelas.
tambahan informasi, 1bulan pasca operasi dilarang angkat2, mendorong dan semacam itu yang menimbulkan tekanan pada perut. Umpama harus menyetir itu benar2 kepepet aja n kec.kisaran 30/40km/jam.. Nah, umpm habis itu pipisnya jadi merah, segera istirahat. Trus kalo semasa itu batuk, segera obati karena batuk juga memberi tekanan pada perut bagaian bawah dimana itu adalah tempat operasi prostat. Klo diobati biasa ga berhasil, langsung bawa ke dokter n ceritakan klo kemarin habis operasi TUR.

sebelum kelupaan, umpm mau operasi dan pasca operasi tanyain tentang PA-nya gimana. PA itu patologi anatomi. Itu penting karena berhubungan dg kondisi “sesuatu” yg dioperasi itu. Klo negatif itu lebih tenang n manut saja kata dokter tp kitanya jg harus aktif tanya biar ga bingung sendiri.

ini cerita based experience, nanti kpn2 saya sambung lagi…
andaikata ada salah kata, saya mohon bantuan untuk dibenarkan n tlg beritahu saya.
thx 4ur attention.

Iklan

29 thoughts on “sedikit cerita tentang operasi prostat

  1. Apa yang diceriterkan adalah sesuai dengan pengalaman saya sendiri.pada tanggal 11 September 1994. Waktu itu saya dibius, dan tidak melihat prosenya. lagi pula belum ada tampilan dilayar TV yang dapat dlihat oleh pasien

  2. nambah saja : setau saya pembesaran prostat juga bisa disebabkan terlalu mengejan / ngeden sewaktu BAB. jadi buat para manula yang sakit wasir makanlah yang berserat biar gak berefek pada pembesaran kelenjar prostat. tq

    1. oh, gtu…
      siaaap…sepertinya utk yg muda2 juga lb disarankan utk makan berserat jg n ga bole ngeden waktu BAB..
      pasca operasi juga disarankan (ato lb pasnya utk banyak makan yg berserat) karena ga bole ngeden atau ada penekanan di wilayah perut.
      kalo pasca operasi itu terserang batuk, harus langsung minta obat ke dokter.
      terima kasih infonya..

  3. salam kenal…operasi prostat yg dilakukan pak de anda, dilakukan di rumah sakit apa n nama dokter yg menanganinya siapa?menginap berapa lama dirumah sakit? n biaya biaya yg keluarkan habis berapa ya? mohon bantuannya..thanks

    1. di rumah sakit panti rapih di jogja, tp nama dokternya saya lupa..cina kok dokternya n sekitar usia 30an sepertinya,
      di rumah sakit hampir seminggu, kalo biaya bisa dibilang alhmd cukup murah krn dapet potongan dari askes pakde saya.
      ada baiknya konsultasi aja dlu sama ahli urologi klo masih blm tau gejalanya, krn stau saya klo gejala prostat yang membengkak itu kalo udah ga bisa menahan kencing untuk beberapa waktu/ terlalu sering kencing. Kata dokter pakde saya jg ga semua org harus menjalani operasi prostat.
      maap baru di bales… jarang onlen,
      klo ada yg mau ditanyakan bisa hubungi ke email saya lia_saito@yahoo.co.id.
      suwun,

  4. Babe ku jg bru aj d oprasi,tp knp tiap mau buang air msih mrasa skit n sulit kluar air nya. Pdhal berkali2 udah sy konsultasikan ke perawat ato dokter. Tp gk ada tindakan yg brarti. Mlah perwat bilang itu adlh bagian proses penyembuhan. Yg sy heran,selang msih terpasang kok tp buang air msh merasakan skit smentara gk tindakan lanjut dr perawat ato pun dokter??? Apa krn pasien JPS babe sy gak ada tindakan lbih lanjut????

    1. maap ya baru saya balas.
      sepertinya itu karena pemasangan kateternya yg kurang pas. Coba minta untuk pasang ulang kateter.

      Kayaknya klo masalah JPS ato bukan ga da hubungannya, soalnya pakde saya juga pake askes n pelayanannya bagus kok…
      Yg penting jangan ngeden klo udh terpasang kateter, karena klo ngeden nanti bikin sakit, karena luka bekas operasi kan ada di dalam tubuh n prosesnya emg ga cepet spti luka luar gtu..

      Butuh kesabaran dan ketelatenan untuk proses pasca operasi. Klo ngerasa sakit, langsung bilang dokter n yg penting jangan ampe ngeden krn kateter itu udh langsung di saluran pembuangan air kencing, ga bole ngeden itu juga berlaku untuk pas BAB jg…

      Semoga bisa membantu ya…
      Get well soon buat babemu ya Naufal…^-^

  5. Bapak saya juga habis operasi pembesaran prostat dan dioperasi dua kali, sekarang sudah berjalan 4 bulan yang lalun tapi kok sering anyang-anyangen…kenapa ya?

    1. memang pasca operasi itu masih ada efek anyang-anyangen, kalo setau saya itu bagian dari proses penyembuhan krn didalem kan ada penyembuhan bekas luka operasinya dengan keluarnya gumpalan darah kotor. Makanya perlu banyak minum air putih agar lebih cepat pulih tp jangan sampe ada ngeden2 itu kalo mau BAB ataupun dijaga sebisa mungkin jangan batuk krn menimbulkan tekanan di perut.Kalopun batuk segera diobati dan batuknya dibuat dehem aja biar tidak menimbulkan tekanan di perut, juga jangan angkat2 barang dulu.
      Segala aktivitas yang menimbulkan tekanan di bagian perut harus dihindari dulu.
      coba juga banyak jalan kaki agar sisa darah kotor segera keluar.
      Hal ini sudah dikonsultasikan ke dokter yang menangani bapaknya??

  6. Dua minggu setelah oprasi prostat selalu ada sedikit bekas agak kemerahan di tissu yang saya pasang di depan kemaluan. tapi kalo kencingnya bening tdak disertai darah dan lancar sekali. noda merah tsb kira-kira disebabkan karena apa ya. Kira-kira samape berapa lama ya ? Oleh dekter keluarga saya diberi obat NONFLAMEN. Upaya apa lagi yang harus saya lakukan agar bekas agak kemerahan di cawat itu tidak ada algi. terma kasih

    1. maaf pak, saya kurang mengerti untuk masalah tersebut. Saya tidak memiliki ckup pengetahuan utk hal tsb.
      mungkin bs dikonsultasikan ke dokternya saja.

      regards

  7. mau tanya, ayah saya melakukan operasi prosat kira2 4 bulan lalu namun air seni nya kadang masih megeluarkan darah bersamaan dengan air seni nya. bisa di share kira2 knp ya ?

    1. kalau setau saya, pasca operasi dibanyakin minum air putih biar darah-darah menggumpal sisa operasi cepat keluar mbak. Dibanyakin untuk jalan2 santai aja mbak. Tapi jangan sampai ada kegiatan yg menimbulkan penekanan di bagian perut. termasuk kalau batuk harus segera diobati, krn batuk menimbulkan tekanan di perut.

      kalo saya bisa share sampai itu aja mbak, selebihnya bisa dikonsultasikan ke dokternya.
      semoga ayah mbak lekas sembuh ya.

      regards.

    1. dulu pake askes mba, kurang tau saya.
      soalnya saya juga nemenin aja, klo pembayaran urusan budhe.
      tapi kisaran 5jt apa ya..
      maap baru balas

  8. Salam kenal.. Kenapa ya bapakku ini sdh skitar 14 hari stelah operasi TURP di r.s.panti nugroho tapi msh dirawat di rmh sakit dan msh pake kateter, krena msh ada keluar darah. Adapun pada hari ke 5 setelah operasi bapakku merasakan sakit sekali di daerah pinggang ke bawah dan jd sulit berjalan sendiri (sbelum operasi TURP disuntik anestesi di daerah punggung) dan skarang tepat pada hari ke 14 stelah operasi,bapakku dipindah ke r.s.panti rapih utk mendapat 2nd opinion dari dokter senior yg lain. Hari ke 15 bapakku dilakukan operasi lagi, katanya utk pengurasan sisa2 gumpalan darah. Adapun pada hari ke 12 kmaren, bapakku sempat melakukan test MRI dan hasilnya terdapat saraf2 kejepit di tulang punggung bagian bawah. Btw apakah krena terdapat saraf kejepit tsb yg mengakibatkan bapakku jadi lama penyembuhannya ya? Saya berharap bapakku cepat sembuh dan bisa sgera pulang, krena kasian juga ibuku yg sdh lama menunggui bapakku selama di rawat di rmh sakit.

  9. Papa aq bulan depan mau operasi prostat…agk waswas sih sbnernya,tp stlh baca2 artikel ttg prostat trus bca blog ini,jd agk sdkit lbh tenanga..oya, mw tny..PA itu apaan sih?terus air kurleb itu apaan ya??mkasih ya infony.. ^o^

    1. Maapkeun saya karena baru balas koment Mba Dewi, lokasi kerja sulit dapet signal internet.
      PA itu patologi anatomi yang merupakan pemeriksaan untuk anatomi tubuh, pemeriksaan sel jaringan tubuh.
      kalau Kurleb itu hanya singkatan kurang lebih.hehe

  10. bapak saya juga habis operasi prostat seminggu yang lalu. operasinya sih sebentar,gak ada satu jam.sampai sekarang pipisnya masih merah.kira2 sampai kapan ya merahnya?

    1. Maap Mba Santi, baru aktif kembali…
      kalau pipis merah itu kemungkinan masih pembuangan hasil operasi makany harus banyak minum air putih agar sisa darah bekas operasi bisa cepat keluar dan segera sembuh.
      semoga bapak’nya mbak sudah sembuh sekarang. aamiinn

  11. mbak saya juga kurang faham apa itu sakit prostat, saya coba google sana sini, setelah baca artikel Mbak ini sedikit tenang, wah saya khawatir banget, karna Bapak saya baru tadi sore di anjurkan oleh dokter untuk operasi, wah saya kok sedikit was was karna setelah operasi masih harus sabar saat proses penyembuhan,

    1. Ndak apa2 mba Julia. Dulu pas Pakde saya abis operasi juga sempet was-was karena baru pertama, yang penting telaten dan rajin nanya sama paramedik/perawat dan dokter aja mba. Rewel dan dianggep cerewet ndak apa2 mba, biar kita jelas juga utk hal itu. Semoga bapaknya segera sehat ya mba..

  12. Mba gmna kabar pakdeny skrg?
    Bpk saya trkna prostat, dan takut untuk operasi, karena efekny yg lama dan banyak, tapi jika tidak bapak saya merasa kesakitan,
    Apakah dengan operasi bisa sembuh?
    Karena saya sangat takut efekny setelah operasi apakah benar benar sembuh?

    1. kabar pakde saya alhamdulillah baik mba…tp memang harus selalu jaga kondisi mba.
      konsultasi sama dokternya aja mba, saran saya cb tanyakan ke lb dari 1 dokter ahli biar lb mantap dan ada alternatif lain.
      saya bukan dari ahli medis juga jd sy juga ga bisa dan ndak berani menyarankan giman2nya mba, hanya kalau sudah operasi akan ada masa penyembuhan dan harus telaten merawat dan jaga kondisinya karena pengaruh usia juga.

  13. Hi all,
    Saya mau sharing pengalaman pribadi saya menjalani operasi prostat ini.
    Saya baru saja selesai menjalani operasi prostat dengan metoda TURP hari Rabu 28 okt 2016 minggu kemarin.
    Usia saya 49 thn 9 bln punya anak 3, cukup muda untuk terkena prostat dan saat sy menulis pengalaman ini
    kurang lebih 10 hari pasca operasi .. :).

    Awal saya terserang prostat adalah pada pertengahan maret 2016 lalu.
    Saat itu tengah malam saya terbangun karena mau pipis, namun setelah sampai di kamar mandi saya malah
    tidak dapat pipis keluarnya hanya setetes setetes saja sedangkan kandung kemih sudah terasa penuh
    walaupun sudah di paksa mejen tetap keluar sedikit. Butuh waktu sekitar 20 mnt utk sekedar mengurangi isi
    kantung kemih walaupun masih terasa kencing tidak tuntas.
    Keesokan paginya saya ke Rumah Sakit dan menurut dokter jaga UGD di anjurkan untuk USG.
    Hasil dari USG Ginjal dan kandung keming saya bersih hanya prostatnya sdh sangat besar.
    Oh iya, lebih dari dua tahun terakhir saya selalu terbangun malam dan pipis sekitar 4 -5 kali walaupun saya
    tidak banyak minum sebelum tidur malam.
    Sekedar informasi tambahan, orang tua saya thn 2008 jg pernah menjalani operasi prostat di umur 76 thn.
    dan saya jg pernah operasi Ambeyen thn 2003 … hadueh depan belakang bermasalah .. :(.

    Akhirnya saya ke Rumah sakit Awal Bross kali malang utk konsul dengan Dokter Urologi (dr Dwi) dengan membawa
    hasil rongen USG, saat itu dokter tidak menyarankan untuk operasi saya di minta untuk menjalani tes darah
    untuk mengukur PSA di laboratorium dan untuk pengobatannya saya di haruskan minum Harnal OCAS setiap hari.
    Setelah mendapatkan hasilnya beberapa hari kemudian saya kembali untuk konsul dan hasil PSA menunjukan angka
    12 dari nilai Max 4.
    Artinya saya memang terkana pembengkakan prostat dan saya di kasih obat harnal lagi dan antibiotik Cravit
    untuk 10 hari kedepan.
    Setelah 10 hari berlalu saya melakukan tes PSA lagi dan hasilnya menurun menjadi 6 dan diberi obat yg sama
    utk 10 hari lagi.
    Setelah lewat 10 hari dan obatnya habis dan karena sdh merasa lebih baik maka saya tidak melanjutkan kontrol
    dan tidak minum obatnya lagi. Namun setelah sekitar seminggu penyakit yg saya rasakan kambuh lagi lalu saya
    kontrol ke dokter dan melakukan tes PSA dan hasilnya meningkat menjadi 8.
    Karena angka PSA yang terjadi naik turun dokter menganjurkan untuk melakukan Biopsi untuk mengetahui apakah
    ini karena pembengkakan atau ada gejala kanker.

    Singkat cerita saya melakukan Biopsi di RSCM (lebih murah), butuh waktu lebih dr 2 bulan bolak balik ke RSCM
    Karena saya masih bekerja jadi tidak bisa setiap hari saya izin utk ke RSCM.
    Saat pertama kali di RSCM saya tetap harus mengulang semua proses yg pernah di lakukan sebelumnya,
    yaitu bolah balik tes PSA walaupun sy sdh membawa surat rekomendasi dr dokter asal.
    Hal ini menyebabkan tekanan darah saya naik menjadi 180/100 .. mungkin stress karena harus operasi.
    Anda tahu khan di RSCM?, saya daftar pagi baru sore di periksa oleh doternya, karena gabung dengan pasien BPJS.
    Oh iya.. saya tidak menggunakan BPJS baik di RSCM maupun di Awal bros.
    Total biaya selama di RSCM meliputi dokter urolog, dokter Hipertensi, obat, biopsi dan lab patologi sekitar
    Rp 4,5 Juta … angka pastinya sy lupa karena kuitansi sy pakai reimburs ke kantor.
    Kalau selain di RSUD biayanya bisa lebih dari 10 jt?

    Lalu hasil Biopsi tsb saya konsulkan kembali ke Dokter Dwi dan tidak ada indikasi kanker hanya pembengkakan saja.
    akhirnya saya di beri obat Harnal, Cravit dan Prostacom utk 10 hari dan diharuskan tes PSA lagi setelahnya.
    Singkatnya setelah bolak balik 3x tes PSA hasilnya masih naik turun dan PSA terakhir adalah 16 (awal Sept 2016).
    Akhirnya dokter memutuskan utk operasi secepatnya.. Duarrr ..bagaikan di samber gledek langsung pucat saya.
    Walaupun dari awal saya tahu pasti ada kemungkinan untuk di operasi.
    Karena berdasarkan hasil surfing di internet.. intinya banyak yang menyatakan operasi prostat menakutkan…

    Walaupun takut saya memberanikan diri karena bila tidak di lakukan akan ada kemungkinan infeksi ke Kantung kemih lalu menjalar ke ginjal. Hal inilah yg terjadi pada rekan satu kamar saya seorang Bapak usia 70 thn yg sdh diambil
    salah satu ginjalnya 2 thn yg lalu dan sekarang menjalar ke hatinya dan akhirnya di rujuk ke RSPP

    Akhirnya Rabu 28 Sept 2016 malam saya menjalani operasi prostat, setelah selesai keluar dari ruang operasi
    saya mengalami muntah hebat karena saya mengindap Maag Akut jadi saya di masukan ke ICU utk menghilangkan muntah ini. Keesokan sorenya saya sdh di pindahkan keruang perawatan, butuh 40 botol untuk pembilasan darahnya agar urine kembali jernih.

    Hari Jumatnya 2 hari pasca operasi, sy sdh bisa turun ranjang utk jalan2x di dlm ruangan dgn kateter+infus terpasang.
    Tidak ada rasa sakit pasca operasi hanya rasa tidak nyaman karena adanya kateter saja.
    Hari Sabtu pagi urine sdh mulai jernih dan sorenya kateter sdh boleh di cabut.
    Setelah di cabut saya masih harus belajar menahan pipis sesaat, sempat 3 kali saya tidak bisa menahan pipis.
    dan saat pipis terasa perih dan ber campur darah.
    Hari Minggu sore saya sdh boleh pulang dengan kondisi sdh bisa menahan kencing, kencing masih perih rasa tidak tuntas dan masih bercampur darah.
    Total Biaya yg hrs di bayar adalah sekitar 48jt, termasuk konsul dokter jantung, paru, anastesi dan ruang ICU.

    Pantangan pasca operasi adalah Berkendara (naik motor / nyetir mobil) , duduk ditemapt yg empuk, olah raga
    termasuk jalan santai, membawa beban, mengedan, dan berhubungan badan …??? 😦
    Selama hampir 5 hari di rumah, yang saya rasakan adalah sedikit nyeri saat pipis dan masih ada sedikit darah,
    jalan normal, BAB agak sedikit sulit…. nonton TV Cable sambil tiduran di kursi ..
    Kamis kemarin (6 okt 2016) saat periksa ulang, sy hanya di kasih obat Cravit dan Anti nyeri, tanpa obat penghenti pendarahan. Kata dokternya biar sembuh secara alami.

    Untuk momok tidak bisa ereksi (impoten) Alhamdulillah tidak terjadi, selama di RS sy tetap mengalami ereksi
    terutama di pagi hari … :).
    Menurut Dokter setelah operasi prostat ini, secara biologis maka sy tidak akan bisa punya anak lagi, lain halnya
    kalau tuhan berkehendak lain.
    Karena air mani sdh tidak dilindungi oleh cement yg di hasilkan oleh prostat dan keluarnya tidak kedepan
    tapi balik kekantung kencing yg akan terbuang saat kita kencing.

    Sampai saat saya posting pengalaman ini (7 okt 2016), nyeri dan campuran darah sdh mulai menghilang hanya sesekali.
    Jadi menurut saya, jangan takut untuk operasi prostat. Lakukan pemeriksaan dini.
    Jangan sampai menjadi Cancer dan Menghancurkan Ginjal dan Hati anda.

    Demikian Sharing saya,
    Mohon maaf kalau kepanjangan ceritanya.
    Mohon maaf kalau ada kata yang kurang pantas.
    Mohon maaf kalau kalimatnya tidak beraturan dan susah di mengerti.
    Pengalaman yang saya alami ini mungkin bisa berbeda untuk setiap orang, konsultasi secepatnya dengan dokter anda.

    Eko.

    1. terima kasih Pak Eko atas sharing-sharingnya.
      Memang penyakit dalam terkait sama saluran kencing ini bahaya bisa kemana-mana kalau telat penanganannya.
      Alhamdulillah kalau bapak sudah sembuh, semoga lekas sehat dan dapat beraktivitas spti biasanya ya pak…

      salam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s